Tanpa Sadar, Mencuri Setiap Hari (Bagian 3)

OK. Sekarang kita lanjut bahas tentang solusi halal dalam menggunakan program komputer. Bagi yang belum baca bagian ke-2, bisa dibaca dulu di sini ya. Nah, terus gimana misalnya kalo kita butuh sesuatu yang lebih canggih, leluasa, dan nyaman dari mobile application macam Canva, Snapseed, المصمم العربي , VivaVideo dsb?

Mau ngga mau memang kita harus pake software komputer. Karena memang jenis pekerjaan tertentu yang kompleks, itu terlalu ribet untuk dikerjain di mobile application. Tapi ya bukan berarti jadi harus pake software bajakan. Ada banyak alternatif free software yang bisa kita manfaatkan.

Contohnya untuk bikin-bikin gambar, vector graphic, konten marketing, logo, poster, dll, daripada pake Corel Draw atau Adobe Illustrator bajakan, mendingan pake Inkscape. Bagi saya pebisnis pemula ini, software ini andelan banget. Ngga kebayang berapa yang harus saya keluarin kalo harus beli Corel Draw atau Adobe Illustrator.

Dan Inkscape ini punya kapabilitas yang bisa diadu sama Corel Draw, dan punya hampir semua fitur yang dibutuhin untuk sebuah vector graphic software. Walopun pastilah, yang bayar itu tentunya lebih bagus. Buat yang ngga tau cara pakenya, bisa search tutorialnya di Youtube. Banyak banget koq in syaa Allaah. Ini salah satunya:


OK. Next, untuk photo editing, daripada pake Photoshop bajakan, mendingan pake Paint.net.

Buat yang kurang puas pake Snapseed, butuh multi-layers, effect, lasso select, dsb, Paint.net ini bisa dimanfaatin banget. Dan kalo ngga tau cara pakenya, di Youtube udah banyak tutorialnya. Ini salah satunya:


Lalu,
Untuk solusi video editing kalo VivaVideo ngga puas, daripada pake Adobe Premier bajakan, mending pake Lightworks.

Lightworks itu ada versi free dan ada yang berbayar. Salah satu keterbatasan versi free adalah resolusi videonya, ngga bisa HD atau 4k.

Oya, berhubung ini tulisan udah mulai panjang, saya persingkat ya pembahasannya. Mudah-mudahan nanti ada kesempatan untuk ngebahas detil masing-masing software, atau bahkan bikin tutorialnya, in syaa Allaah.

OK lanjut.
Buat yang perlu bikin object 3D, animasi, dll, daripada pake 3DS Max bajakan, bisa pake Blender.

Untuk meng-convert berbagai format video atau audio, misalnya dari .wmv, .avi, .flv ke .mp4, dll, daripada pake video converter bajakan, mendingan pake Handbrake. Handbrake ini bisa dipake juga buat nge-burn subtitle ke suatu video (hard subtitle). Dan bikin subtitle-nya bisa pake Aegisub.

Dan berikut ini nih yang populer dibajak dan di-crack:
Microsoft Office.

Ada beberapa free alternative untuk Microsoft Office. Yang pertama, LibreOffice.

Yang kedua, OpenOffice.

Dan bagi pelajar, mahasiswa, pengajar, dan praktisi edukasi, bisa memanfaatkan Education Licence-nya Microsoft Office 365 secara gratis. Syaratnya, punya e-mail sekolah atau institusi.

Next, yang lebih sering lagi dibajak adalah Microsoft Windows. Udah gitu yang dibajak yang versi Pro lagi, hehe. Padahal harga Windows 10 Pro itu Rp 3,8 juta. Kalo kita pake versi bajakannya, itu ibarat maling HP mahal, hehe.

Solusi gratisannya adalah pake Open Source operating system. Misalnya Linux.

Tapi jujur, saya pribadi belum sanggup pake Linux. Masih gaptek sama itu dan ketergantungan sama Microsoft Windows. Jadi saya memutuskan untuk beli aja, kalo operating system mah. Dan kalo kita memutuskan untuk beli, pastiin kita bijak dalam membeli, dan udah mempelajari berbagai variasi licence yang ditawarkan beserta harganya. Supaya cost efficient.

Contohnya untuk Windows 10, saya pake yang versi Home aja. Kalo sekarang harganya sekitar Rp 2,6 jt. Dan sebenernya bisa lebih murah kalo kita beli komputer/laptop/tablet yang udah dibundling sama original Windows 10.

Contoh lain misalnya Microsoft Office. Kalo kita tetep terlanjur pengen pake Ms. Office, ketimbang LibreOffice dll, pastiin kita beli licence yang paling cost efficient. Kalo kita pake bundling Microsoft 365 Personal misalnya, jatohnya kena harga subscription Rp 880rb per tahun. Dan terus-terusan bayar setiap tahun. Padahal kalo kita beli Microsoft Office Home & Student 2019 , itu harganya Rp 1,8 jt sekali beli (one time purchase). Ga perlu bayar lagi setiap tahun.

Begitu pun pas harus beli licence software-software yang lain, kita harus timbang-timbang apakah beli licence yang subscription atau yang one time purchase. Walopun ngga setiap software bisa ada 2 opsi itu.

Saya pribadi, kalo masih sifatnya coba-coba, dan belum yakin sama fitur-fitur suatu software, saya akan coba free trialnya dulu kalo ada. Kalo OK, saya coba beli licence yang subscription dulu. Dan yang per bulan kalo ada. Jadi kalo ternyata di tengah jalan ngga puas, bisa tinggal distop subscriptionnya.

Tapi kalo udah tau bener bahwa software itu bagus dan kita puas sama fitur-fiturnya, saya lebih milih licence yang one time purchase supaya lebih hemat untuk jangka panjang.

Btw, maaf nih panjang banget tulisannya. Biar sekalian beres 😅

So, selamat berhijrah ke solusi halal wahai saudaraku 🙂
Semoga Allah memberkahi dan memudahkanmu…

Ditulis oleh: Eka Pratama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.